Probiotik si ‘Bakteri Baik’

20 05 2009

Banyak pernyataan yang menekankan pentingnya probiotik. Tampaknya, keterlibatan probiotik dalam menunjang kesehatan anak sedang jadi tren di kalangan para orangtua. Seberapa jauh Anda mengenalnya?

Si “bakteri baik”. Probiotik merupakan mikroorganisme yang memberikan efek positif bagi kesehatan dengan cara mengatur keseimbangan flora di dalam usus atau saluran pencernaan. Fungsinya antara lain menstimulasi pertumbuhan sel-sel usus yang sehat, melapisi dinding usus, menjaga proses metabolisme dan meningkatkan kekebalan tubuh. Tak heran bila probiotik mendapat predikat sebagai “bakteri baik”.

Ada dua macam bakteri dalam tubuh, ada yang disebut sebagai bakteri baik dan bakteri jahat. Bakteri yang masuk ke dalam kategori baik adalah Lactobacillus dan Bifidobacteruim. Sedangkan Staphyloccus, Salmonella dan Enterobacter masuk ke dalam katergori bakteri jahat.

Probiotik bisa ditemukan di dalam susu, susu fermentasi (yoghurt), keju dan mentega. Namun, agar fungsi tersebut bisa optimal, ada syarat-syarat khusus yang harus terpenuhi. Bakteri itu harus mampu bertahan hidup selama dalam penyimpanan, waktu dikonsumsi dan sesampainya di saluran cerna.

Tidak semua bakteri bisa bertahan hidup sampai saluran cerna, karena kondisi asam dalam lambung bisa membunuh bakteri. Padahal, dalam usus harus ada bakteri baik dalam jumlah yang cukup, atau sekitar 106-108 koloni/ml. Selain itu, bakteri tersebut harus tidak patogenik atau tidak bersifat menimbulkan penyakit, dan tidak beracun.

Seiring kemajuan teknologi, probiotik kini bisa dibuat “setengah tidur”, atau disebut sebagai kondisi dorman. Dia akan kembali aktif ketika diseduh dengan air hangat atau suam-suam kuku. Dulu, konsumsi probiotik harus dalam keadaan dingin atau tidak panas, agar si “bakteri baik” tetap hidup. Dengan penemuan baru ini, jumlah probiotik hidup yang sampai ke dalam saluran pencernaan bisa dipertahankan. Keuntungan dari pengkondisian ini yaitu:
kultur bakteri akan stabil untuk jangka waktu lebih dari 15 bulan.
tak memerlukan lemari pendingin.
penanganan dan pendistribusiannya lebih mudah.

Probiotik dan Prebiotik. Probiotik seringkali disandingkan dengan prebiotik. Keduanya memang saling mendukung satu sama lain. Probiotik sebagai “bakteri baik” yang hidup tentu membutuhkan makanan. Disinilah peran prebiotik, karena dia berfungsi sebagai bahan makanan mempunyai efek merangsang pertumbuhan probiotik.

Sumber prebiotik antara lain sayur-sayuran hijau, buah-buahan, kacang-kacangan, gandum, bawang putih, dan madu. Pisang bahkan disebut-sebut sebagai sumber prebiotik terbesar.(ayahbunda.co.id)


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: