Saung Angklung Mang Udjo

8 05 2009

Ternyata angklung bukan cuma milik orang desa, lo. Salah satu buktinya, kini banyak anak termasuk anak-anak bule yang belajar di Saung Angklung Mang Udjo (SAMU). Sanggar yang merupakan tujuan wisata di Bandung itu,kini dikelola Syam Udjo, salah seorang pewaris SAMU. Ia sendiri sibuk mengajar ke berbagai sekolah yang mengundang dirinya untuk mengajar angklung. “Hampir seluruh SD di Bandung dan sebagian Jabar punya pelajaran khusus musik angklung. Guru-guru dari luar Jawa pun banyak yang belajar di sini,” ujar Syam Udjo. Bahkan ia sering diminta mengajar angklung di Jakarta International School (JIS). “Minat anak-anak belajar musik angklung sangat tinggi.”

Padahal, di tahun 70-an kebanyakan peminat hanyalah orang dewasa. Anak-anak merasa malu jika belajar angklung. Soalnya, permainan angklung identik dengan pengamen jalanan yang suka memanfaatkan angklung sebagai alat mencari uang sehingga anak-anak lebih suka main gitar. “Tapi setelah diadakan inovasi terhadap musik angklung, termasuk pengubahan nada, mereka mulai tertarik.”

DARI PEMBUAT KE PENGAJAR

Menurut Syam Udjo, SAMU berdiri secara tidak resmi tahun 1959-1960. Awalnya, keluarga Mang Udjo hanya membuat angklung saja. “Sejak kecil, kami diajari ayah bagaimana mengubah batangan bambu menjadi alat musik tradisional. Lambat laun kami pun ingin belajar memainkannya. Kan, enggak lucu, bisa membuat alat musik, tapi tidak mampu memainkannya,” papar Syam Udjo.

Akhirnya, sang ayah, Mang Udjo (alm.) pun belajar angklung ke Daeng Sutigna yang memiliki sekolah angklung di Bandung. Bahkan saat Daeng pergi ke Australia, Mang Udjo-lah yang mengambil alih pengelolaan
angklung di sekolahnya. Daeng pulalah yang mengubah angklung dari musik pengiring atau backsound
hingga menjadi sebuah lagu tunggal, seperti lagu yang dibawakan Sherina atau Joshua. Nadanya pun sudah bisa ke oktaf lebih tinggi.

Mulailah, kesenian yang mulanya hanya dimainkan di dalam keluarga, menarik perhatian para tetangga. “Mereka pun antusias bergabung bermain bersama kami. Memang angklung lebih semarak jika dimainkan bersama-sama.Kadang-kadang setelah berlatih, kami menyusuri jalan raya untuk memainkan angklung biar lebih semarak,” kenangnya.

Walaupun kini sibuk mengajar seni angklung, keluarga Mang Udjo tetap membuat alat musiknya, bahkan kini diekspor ke mancanegara. “Bahan-bahannya didatangkan langsung dari Jampang Kulon, yaitu bambu hitam. Pemilihan bambu ini hanya pertimbangan estetika saja. Sebenarnya bambu biasa pun bisa, kok.”
Yang jelas, pembuatan angklung hanya bisa dilakukan orang-orang dewasa saja. “Anak-anak hanya diterangkan dari aspek teoritis, berupa tahapan pembuatan angklung.” Sebab, tuturnya, disamping memerlukan ketelitian, pembuatan angklung cukup rawan jika dikerjakan anak-anak. Pasalnya,
pembuatannya menggunakan pisau sangat tajam. “Jadi cukup berbahaya buat anak-anak.”

MELESTARIKAN SENI TRADISIONAL

Menurut Syam Udjo, motif pendirian SAMU bukan semata-mata bisnis, tapi lebih untuk melestarikan kebudayaan tradisional angklung. “Setiap sesi ‘kursus’ hanya dipungut bayaran 50 ribu rupiah.” Bila ingin menikmati pertunjukan angklung dipungut bayaran Rp 25.000 (turis lokal) dan Rp 35.000 (turis asing). Pertunjukan ada setiap hari pukul 09.00 dan 16.00 WIB.

Jika ingin belajar, anak-anak akan bergabung dengan pemain-pemain lama yang sudah mahir. Selain belajar cara membunyikan, anak juga belajar memegang, membaca dan melihat angka nada angklung.
Hanya saja, untuk bisa menggetarkan angklung dengan baik, menurut Syam, baru bisa dilakukan setelah kelas 4 SD. “Anak TK hingga kelas 3 SD, kemampuan tangannya masih sulit untuk menghasilkan bunyi angklung dengan bagus.” Jadi untuk mereka, sekadar mengenalkan dan mencintai budaya angklung saja. “Prinsipnya baru belajar bermain terlebih dahulu, memahirkannya nanti saja.”

Untuk anak-anak ini, pengajaran yang dilakukan memang berbeda dengan orang dewasa. “Dunia anak adalah dunia bermain, maka mereka tidak bisa belajar serius, tapi harus lewat cara bermain. Konsentrasinya juga
terbatas. Belajar belum terlalu lama, eh, mereka langsung kabur atau mengobrol dengan teman-temannya.” Karena itu, Syam berusaha menghibur anak-anak dengan cara membiarkannya bermain beberapa saat. Setelah puas barulah diajari angklung lagi.

Saung Angklung Mang Udjo,
Jl. Padasuka no. 118 Bandung,
Telp. (022) 727 1714
Saeful Imam. Foto: Ipoel/nakita


Actions

Information

13 responses

16 12 2009
andy

pengin tau banyak soal angklung donk….
klo boleh beli berapa harganya…
hitunganya bagaimana???
harap cepat di konfirmsi..

6 01 2010
Media Surviva

mohon maaf baru dibalas, silakan kontak langsung ke Saung Angklung Mang Udjo,
Jl. Padasuka no. 118 Bandung,
Telp. (022) 727 1714

tks

26 01 2010
muslimah

kalo mu booking tempat gmn ya ? bs via telp ja pa harus dteng ksna ??
thx 4 ur attention b4

26 01 2010
Media Surviva

silakan di telepon saja Bu…, bisa jadi kebijakannya berubah. ^_^

21 11 2010
riska

Saya tinggal di bekasi…anak saya tertarik ingin belajar main angklung. Minta infonya donk, di mana bisa ikutan les belajar aqngklung yg dekat dgn daerah bekasi. Terimakasih. Di tunggu infonya…

7 12 2010
media surviva

bisa googling keywrd kursusangklung bu… tks

5 02 2011
vivi

klo mau booking tempat kesana gimana caranya ya ???????

8 04 2011
media surviva

silakan kontak bagian public relationnya Bu Vivi,… ada jumlah tertentu yg harus dipenuhi, jika tidak terpenuhi akan disatukan dengan jadwal kelompok lain. tks

7 04 2012
edah jubaedah

saya tinggal d depok, saya tertarik ingin belajar anglung, didaerah depok mna yang bisa saya kunjungi,, mohon infonya

7 07 2012
erni maharani

Anak sy yg tk mau ikutan kursus angklung gimana ya caranya?

7 07 2013
media surviva

untuk kursus angklung bisa hubungi kami di 085314248709 (an. susanti)

16 08 2012
ade

Saya ingin kursus angklung di saung udjo.

Apakah untuk orang dewasa ada kursus angklungnya tidak ?

7 07 2013
media surviva

dh,
mhn konfirmasi, kursus angklung untuk pribadi atau kelompok ya?
bisa hubungi kami di 085314248709

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: